Bank Dunia memperingatkan pertumbuhan ekonomi Asia Selatan merosot

Bank Dunia memperingatkan pertumbuhan ekonomi Asia Selatan merosot

Asia Selatan menghadapi kinerja ekonomi terburuk dalam 40 tahun karena virus korona, kata Bank Dunia.

Efeknya akan mengungkap kemajuan selama beberapa dekade dalam pertempuran kawasan melawan kemiskinan.

Ekonomi seperti India, Bangladesh, Sri Lanka dan Pakistan telah melaporkan kasus virus yang relatif sedikit, tetapi para ahli khawatir mereka bisa menjadi hotspot berikutnya.

Wilayah Asia Selatan adalah rumah bagi 1,8 miliar orang dan beberapa kota terpadat di dunia.

“Asia Selatan mendapati dirinya dalam badai efek buruk yang sempurna. Pariwisata telah mengering, rantai pasokan telah terganggu, permintaan garmen telah runtuh dan sentimen konsumen dan investor telah memburuk,” kata laporan Bank Dunia.

Ini telah memangkas perkiraan pertumbuhan untuk wilayah ini tahun ini menjadi 1,8% menjadi 2,8% dari proyeksi semula 6,3% yang dibuat sebelum wabah virus. Setidaknya setengah dari negara-negara di kawasan ini dapat jatuh ke dalam “resesi yang mendalam”.

Ekonomi yang paling terpukul adalah Maladewa, negara pulau-pulau kecil di Laut Arab di mana jatuhnya pariwisata kelas atas dapat melihat output ekonominya menyusut sebanyak 13%, memperingatkan Bank Dunia.

India, ekonomi terbesar di Asia Selatan, dapat melihat pertumbuhan hanya 1,5% pada tahun keuangannya, turun dari angka sekitar 5%, prediksi Bank Dunia.

Ini telah menyarankan pemerintah untuk “meningkatkan tindakan untuk mengekang darurat kesehatan, melindungi rakyat mereka, terutama yang paling miskin dan paling rentan, dan mengatur panggung sekarang untuk pemulihan ekonomi yang cepat”.

Bank Dunia juga merekomendasikan program kerja sementara untuk pekerja migran, dan pengurangan hutang untuk bisnis dan individu sambil memotong birokrasi pada impor dan ekspor penting.

Pekan lalu pemberi pinjaman yang berbasis di Washington DC mengatakan akan mengerahkan hingga $ 160bn (£ 128bn) dalam dukungan keuangan selama 15 bulan ke depan untuk membantu negara-negara yang rentan menangani pandemi dan meningkatkan pemulihan ekonomi mereka.

Sumber : www.bbc.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *